Halooooow!

Sudah lama tidak bersua dengan blog. Memang jari selalu menari-nari di atas tubuh Suzy (nama laptop tersayang) tapi bukan untuk menuangkan isi pikiran melainkan mengetik berbagai jenis proposal yang udah ngantri minta dikerjain! Oh iya, tak ketinggalan tugas-tugas yang demen banget ngerusak malam indah saya😥

 

Mau bahas apa ya? Bingung dah. Oh, saya ingat! Kemaren nonton FTV (jarang-jarang lho!) dan nemu quote yang kece:

 

kamu belum ngerasain hidup kalo kamu belum merasakan cinta dan sakit. Kamu juga ga bisa maksain orang lain biar dia ga tersakiti

 

Waktu denger pemerannya ngomong gini, spontan saya bilang “bener banget!”. Mama sampe langsung ngeliat ke arahku, kaget dan bingung. Sebenernya yang paling kena ke hati itu kalimat terakhir, nih saya kasih versi English:

 

you can’t require someone to be not hurted

 

Ga sanggup komen apapun lagi. Bener 100%. Ambil aja contoh simple: kadang kita gamau ngasih tau yang sebenernya biar temen/sodara/pacar/siapapun ga sedih atau kecewa. Intinya biar hati dia ga sakit. Dan ujung-ujungnya, kebanyakan, kita kepaksa melontarkan white lie (istilah kerennya). Jatuhnya jadi kita yang dosa. Tapi buat kita ga masalah, yang penting dia ga cemberut atau nangis. Tapi sebenernya itu bener ga sih? Jelas ga dong, semua juga tau. Menurutku, itu salah satu tindakan yang bisa disebut ‘memaksa’ keadaan. Istilahnya mencoba bernegosiasi dengan waktu. Toh, pada akhirnya orang tersebut bakal tau dan tersakiti juga.

 

Pernah ga si kepikiran kenapa manusia harus tersakiti? Dari segi agamis, gampang aja alasannya: kita sakit supaya sadar kalo yang bener-bener bisa nyembuhin segala sakit kita adalah Tuhan. Makanya deket-deket deh sama Dia. Selain itu? We’ll be stonger. Semakin sakit hati kita, berarti Tuhan tahu semakin kuat kita. Lagian ada pepatah yang bilang: Tuhan ga bakal ngasih beban yang ga bisa kita pikul. See? He never leaves us🙂

 

Kalo udah gitu, kenapa kita masih maksain biar orang lain ga tersakiti? Emang kita siapa, sampe ngelindungin segitunya. Ga bisa dipungkiri, kita pasti sayang sama itu orang, makanya ga mau liat dia tersakiti. Tapi gimana kalo ternyata yang bikin dia sakit itu kita sendiri? Dan yang lebih parah, kadang kita ga sadar kalo kita yang nyakitin dia. Kita pikir apa yang kita lakukan itu udah yang terbaik buat dia, eh gataunya dia malah sakit hati sama kita. Dilema kan jadinya. Tapi sebenernya setelah dipikir-pikir, kalo kita adalah orang yang nyakitin dia berarti Tuhan sedang melibatkan kita dalam proses pendewasaan orang yang kita sayang. Mesti senang apa sedih nih?

 

The point is: everybody must be ever hurted. No matter how long it’ll, just believe that there’s a purpose inside, the nice one of course. Somehow the pain makes us stonger. A strong person is a blessed person because he/she can feel God’s kindness during his/her life. That’s why being hurted is not so bad, isn’t it?

 

4 thoughts on “everybody’s hurted

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s