“Sil, gimana nih kabar? Kehidupan cinta sehat?”

“Ah, elo, Dhon. Sekali tanya sensitif, ya. Haha ya gitu deh, puyeng gw..”

“Hahaha pemanasan, Sil. Sebelum gw tanya yang lebih sensitif! Eh, liat deh tu anak-anak kecil. Udah malem gini masih lari-lari aja. Ga capek apa ya”

“Yah, namanya juga masih anak-anak, Dhon. Masih full tenaga. Ga kayak kita, baru umur kepala dua udah gampang capek”

“Lo aja kali, Sil. Gw sih masih kuat haha. Eh, ngomong-ngomong soal anak kecil, lo waktu SD pinter ga sih?”

“Ya jelas lah, Dhon. Muka jenius gini! Hahaha, ranking tiga besar mulu gw”

“Oooh gitu. Sil, sekarang gw tanya ya, lo jawab jujur. Gw mau sok eksperimen nih hehe. Pernah ga waktu SD lo ditanyain sama guru pertanyaan-pertanyaan sebelum pelajaran dimulai? Kayak kuis gitu lho, yang bisa jawab pada angkat tangan”

“Iyalah, pernah. Sering angkat tangan gw, secara tahu jawabannya gitu. Kan pinter hahaha”

“Ih, sombong ye. Gini deh, kan lo pinter ya waktu kecil, pernah ga disuruh jawab pertanyaan  hal yang gampang gitu? Yah, pertanyaan cetek buat pemanasan, yang satu kelas pada tau semua”

“Seinget gw sih, gw selalu angkat tangan tiap pertanyaannya gampang. Tapi kan makin lama pertanyaan makin susah ya, soalnya tambah mendetail. Yang tau juga tambah dikit. Trus ujung-ujungnya ga ada yang bisa jawab. Kalo udah gitu, selesai deh kuis”

“Lah terus lo ditunjuk buat jawab pertanyaan pas kapan, awal apa akhir kuis?”

“Akhir, Dhon. Kalo pas awal gitu, biasanya anak-anak pemalas yang ditunjuk buat ngejawab. Anak-anak pinter kayak gw malah ditunjuk pas udah susah pertanyaan. Ya ga bisa jawablah!”

“Hmmm… Trus perasaan lo gimana, Sil?”

“Ya kesel dikit sih. Harusnya kan guru tuh adil ya, yang angkat tangan duluan yang ditunjuk. Eh malah anak-anak ga pinter yang disuruh jawab. Jadi deh gw diem mulu giliran ditunjuk buat ngejawab, secara materi yang diajarin belum nyampe situ juga kan..”

“Trus lo ga berusaha gitu buat belajar lebih giat biar bisa ngejawab pertanyaan susah?”

“Kagak. Males. Kan bakal diajarin juga abis kuisnya, jadi santai aja. Gw malah jadi lebih cepet angkat tangan pas pertanyaan gampang, biar ditunjuk gitu hahaha. Yah, pokoknya gw harus bisa ngejawab pertanyaan dari guru, Dhon”

“Oh, pantesan. Sil, gw tebak, lo orangnya susah move on ya?”

“Njir. Sotoy banget lo. Tau dari mana, eh?”

“Ya dari hasil analisis ngawur gw tentang kehidupan cinta lo yang ga jelas arahnya haha”

“Sialan. Coba deh jelasin hasil analisis lo!”

“Gini ya, Sil. Kita anggap pertanyaan dari guru itu sebagai cowok dan guru itu Tuhan. Ada cowok yang lo suka tapi lo ga bisa jadi sama dia soalnya Tuhan ga setuju, makanya ga ngasih. Padahal lo suka banget sama cowok ini. Lo selalu semangat kalo ada dia, selalu pengen keliatan cakep di depannya. Tapi sayangnya, kayak pertanyaan gampang, dia ga pernah lo dapet, selalu buat orang lain. Sementara itu, pas Tuhan ngasih lo cowok yang sesuai, lo masih aja fokus sama cowok yang ga bisa lo dapet itu. makanya susah move on..”

“Eh, eh, bentar deh. Ga segampang itu juga kali. Ngaco ah analisis lo, Dhon”

“Logika deh, Sil. Ga mungkin kan guru ngasih pertanyaan yang susah sama anak bego? Soalnya dia tau ga bakal bisa dijawab. Sementara lo, karena pinter, dikasih pertanyaan susah. Kenapa? Soalnya dia yakin, lo bisa jawab. Atau paling ga, lo mau belajar biar bisa jawab. Nah sama aja kayak jodoh. Tuhan ga bakal dong ngasih cowok abal-abal, yang ga seberapa buat lo. Makanya Dia ngasih yang sesuai sama lo. Intinya, you deserve better. Pernah ga temen lo komen gini soal gebetan, ‘Ih, lo jangan sama dia deh. Kebagusan lo, dia kan blablabla (ngejelekin)’?”

“Iya, Dhon. Sering, gebetan gw kebanyakan ga disukai temen-temen..”

“Nah, mungkin dia itu ‘pertanyaan gampang’ yang emang lo ga perlu perhatiin malah. Eh tapi lo malah terlanjur fokus sama dia dan lupa segala. Termasuk lupa sama cowok yang beneran sayang sama lo, yang emang pantes. Lo malah sebodo teung sama dia, ga digubris. Ga mau buka hati sama dia. Buktinya lo males kan belajar materi yang susah itu, makanya ga bisa jawab juga. Malah masih ngarep sama cowok abal-abal itu, yang jelas-jelas ga mikirin lo”

“Analisis lo emang brengsek, Dhon. Tapi pas banget. Gw masih aja mikirin Neil yang sibuk sama cewek-cewek yang sama begonya kayak dia. Gw nungguin dia bertahun-tahun biar dia liat ke gw, tapi tetep aja dia ga sadar. Padahal temen-temen gw nyomblangin gw sama cowok-cowok lain yang baek. Emang gw aja yang keukeh Neil bakal mau sama gw..”

“Nah kan, bener gw. Sekarang gini deh, temen-temen lo pasti nyomblangin lo sama orang yang baek-baek, Sil. Anggap aja itu ‘pertanyaan susah’ yang emang ditujukan buat orang pinter. Soalnya lo kan juga cewek baek-baek dan mereka sayang sama lo. Ga mungkinlah mereka ngenalin lo sama cowok abal-abal. Trus ngapain lo masih stuck sama pertanyaan yang bukan level lo?”

“Iya juga ya, Dhon. Baru ngeh nih gw. Thanks ya udah buka mata hati gw, bikin gw jadi lumayan peka hehehehe. Sekarang gw beneran bakal move on deh..”

“Iya, Sil. Jujur aja nih, berhubung lo udah ngerti sama filosofi pertanyaan dari guru ini, gw berniat ngasih lo ‘pertanyaan susah’ yang harus lo cari jawabannya. Ga peduli gimana caranya, harus bisa! Kan lo pinter, Sil. Hahahahahahahaha”

“Emang sialan lo, Dhon!!!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s