“88% wanita melarikan diri dari pria yang tulus mencintai mereka dan berjuang mati-matian untuk pria yang membuat mereka menangis”

 

Gue nemu quote ini di salah satu account lawak di Instagram, @curahan_hati. Gue tau sih ini lucu-lucuan doang, tapi asli ga ketawa sama sekali jadinya. Pas baca pertama kali, gue pikir ini sampah abis. Ga mungkinlah dari sekian banyak cewek di dunia, yang katanya jumlahnya tiga kali lipat cowok, cuma 12% yang berpikiran lurus. Tapi pas baca lagi dan liat ke pengalaman pribadi (ceileh….) ini kata-kata makjleb ada benernya juga.

Sebagai cewek, ga mungkin kita ga bisa bedain mana cinta yang tulus atau engga. Kalaupun emang ga bisa, which is it means the girl’s totally stupid, coba itu ribuan film drama romatis ditonton buat referensi hehe. Intinya, cewek pasti ngerti kalo itu cowok sayang beneran pada akhirnya, tinggal tunggu waktu aja sih yang ngebuktiin. Kenapa waktu? Soalnya menurut gue, waktu itu yang ngebuka dan nyembuhin semuanya: sakit hati, kebenaran, kebohongan, jalan baru buat hati lain, sadar kalau udah dibegoin, dan lainnya.

Cuma permasalahannya, sebagai tukang analisis cinta dadakan yang lagi jenuh analisis data skripsi, gue rasa ada dua alasan kenapa cewek ga respon sama ketulusan cinta si cowok. Pertama, dia ga sadar. Kedua, dia lebih milih cowok lain (duh, sakit…!). Kalau ada yang punya alasan ketiga, silahkan komen di post ini hehe.

Kalau buat alasan pertama sih, gue rasa klise. Banyak alasan: si cowok yang ga nunjukin secara jelas, udah kebiasaaan emang begitu, dan lain-lain yang intinya si cewek emang ga ngerasa spesial-spesial amat. Kalau di film/FTV/sinetron, ending-nya si cewek akhirnya sadar trus happily ever after. Nah, dunia nyata apa kabar? Kebanyakan sih, it’s too late. Makanya ada istilah ga bisa move on (ehem ehem…). Nyesel gitu deh. But, life must go on, right? Tinggal berdoa sama Tuhan biar ga kelewatan lagi kalau Dia nawarin ehehehehe. Tapi ada juga yang cukup beruntung buat balikan.

Buat yang kedua, sesuai banget sama quote yang di atas. Udah sadar ada yang tulus, tapi tetep aja ngabur. Kadang si cewek justru emang tau jadi malah “jajan” ke mana-mana. Ini jahat. Kenapa gatau diri gitu sih? Ya banyak alasannya juga, yang menurut gue, ga bisa disalahin. Ga ada rasa lagi, kurang tertantang, nemu yang lebih oke. Yah, masa di mana she’s a bitch buat beberapa orang pikir dia cuma buang-buang waktu dengan nangisin cowok lain yang ga penting. Sort of.

Tapi kemudian… Si cewek ujung-ujungnya pasti sadar kalau dia salah jalan. Pilihannya cuma dua: memperbaiki sama si cowok tulus atau justru ninggalin. Gue bilang memperbaiki soalnya si cewek bakalan jadi lebih menghargai si cowok. Cuz she finally realizes it and wanna keep it. Sementara ninggalin karena she thinks he deserves better. Everybody is, actually

always-back-break-up-forever-Favim.com-1529025

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s