Beberapa bulan lalu, SD card HP gue rusak dan sumpah panik abis. Secara gue belum pindahin semua foto-foto penting. Sedih abis…..

Gue coba berbagai cara: hidup matiin HP berulang kali, (kadang bisa kebaca, kadang malah blank dan disuruh format), sambungin ke laptop (berharap bisa kebaca di laptop, tapi hasilnya nihil), sampe gosok-gosok tembaga SD card (saran temen kantor yang aneh dan ga mempan), dan akhirnya nyerah.

Pagi harinya, gue curhat sama editor di kantor dan dia nyaranin buat selipin kertas putih di alot SD card. Kata dia, biasanya ga kebaca. Eh, ternyata bisa! Langsung heboh ga jelas dan pindahin foto-foto penting ke Google Drive. Alhasil kerjaan hari itu ga fokus hehehehehe.

Tapi besoknya, SD card rusak lagi padahal belum semua foto dipindah. Rusak melulu, berarti emang harus ganti. SD card bisa uzur juga ternyata….

Pelajaran penting dari kejadian ini: jangan beli SD card murahan (lho?!) Hahahaha engga ding. Maksudnya, gue harus rajin pindahin data biar ga panik kalo ada beginian. Momen itu penting banget, jadi harus disimpen. Bukannya narsis, cuma ga bisa dipungkiri kalo foto itu pereda kangen (ceileh!).

Dan kemudian gue berpikir buat nyimpennya di sini! Hahahahaha ide brilian sih buat gue. Kenapa ga di Facebook, Instagram, Path, atau media sosial lain yang lagi hits? Soalnya…… Alasannya banyak dan personal sih. Tapi berhubung gue lagi insomnia, jadi gue mau bahasa satu-satu deh.

1. Facebook
Medsos yang mulai gue pake pas masih pake seragam putih abu-abu ini masih digandrungi banyak orang sampe sekarang. Gue sempat vakum sih pas kuliah, tapi gue aktif lagi karena sesuatu hal yang gue sendiri malu buat ngaku dan yaudah deh sampe sekarang masih buka. Dan ternyata gua baru sadar kalo itu profile pic ga pernah ganti dari akhir tahun 2013! Wow banget ga sih…..

Alasan lain gue gabung lagi sebagai silent reader (kerja gue cuma ngeliat dan nge-like postingan orang lain) adalah karena ibunda tercinta juga terjun ke dalam dunia maya dan jadi pengguna yang superduper aktif dimana setiap hari beliau buat postingan dan gue secara tidak langsung merasa harus memantau supaya ga mempermalukan gue… Dan pas Mama ultah, gue bikin postingan gitu buat bikin seneng hehehe berbakti ya gue jadi anak (ga nyambung). Dan sedihnya, kadang Mama telpon anaknya yang sedang merantau ini cuma buat tanya hal seputar FB, bukan kabar anaknya. Sedih ya jadi gue…

Back to the topic, gue ngerasa kurang nyaman nge-share momen di FB karena jujur banyak yang gue ga kenal. Pas jaman awal FB, gue asal accept orang dan jadinya sekarang suka ga tahu ini siapa aja yang nongol di timeline. Dari segi aplikasi, enak FB sih, ada album soalnya. Tapi ya seperti gue bilang, males aja kehidupan gue dilihat orang-orang ga jelas.

2. Twitter
Medsos berlambang burung biru ini udah setahun lebih ga gue sentuh. Gatau kenapa, males aja. Dibanding temen-temen, tweet gue termasuk dikit, cuma 10 ribuan. Ini salah satu medsos yang menurut gue secara pribadi ngebosenin. Banyak kekangan (aih, bahasanya), cuma 140 karakter. Dan dibanding medsos lain, Twitter termasuk kurang lengkap. Setuju gak? Avatar gue aja masih pas jaman wisuda S1 dan kayaknya ga berniat ngeganti juga sih…

3. Instagram
Ini medsos favorit gue. Tapi gatau kenapa kalo ngeposting di sini tuh kayaknya harus yang the best of the best gitu deh. Ga bisa asal dan beruntun gitu, soalnya ntar orang jadi bosen. Lah gue aja suka sebel sama orang yang ngeposting beruntun gitu, makanya gue gamau kayak gitu. Padahal kan gue pengen pamer banyak foto. Jadi jelas ini media ga sesuai dengan kebutuhan dan keinginan gue yang pengennya simpen banyak momen. Lagian, somehow gue ngerasa kalo IG itu kayak jadi portofolio, jadi yang dipasang yang beneran bagus.

Dan gatau kenapa, hanya perasaan adinda saja atau gimana, kalo gue ngeposting yang menurut gue cakep dan artistik, yang nge-love dikit aja. Tapi kalo ada muka gue, banyak yang double tap. Dan gue pun berkesimpulan kalo medsos satu ini emang buat mereka yang suka dengan diri mereka sendiri alias narsis. Tapi ga semua gitu juga sih. Mungkin followers gue aja yang emang pengen tau keadaan gue ya, jadi pas tau gue masih hidup dan lengkap, mereka seneng. Makasih deh kalo gitu…

4. Path
Medsos yang lagi naik daun ini emang lagi disenengin banyak orang, termasuk gue. Nah, di sini gue suka share foto momen gitu. Tapi kan ga bisa banyak ya, soalnya orang bisa sebel juga kalo isi timeline cuma satu orang dengan momen yang sama. Ya intinya, gue ga suka liat orang ngeposting banyak momen secara beruntutan soalnya gue juga ga peduli-peduli amat sih. Jadi gue juga gamau bikin orang keganggu dengan ngeposting banyak momen atau foto. Lagian gue ngeposting buat nandain momen yang bahagia aja, ga tiap ganti lokasi.

Sebenernya ada banyak medsos lain, tapi berhubung gue cuma (sempet) aktif di empat medsos diatas, ya gue bahas itu aja. Dan akhirnya gue memutuskan buat nyimpen seabrek foto kenangan di WordPress dan Google Drive aja. Selain ga bakal dibaca banyak orang, ini juga ga ngeganggu siapapun. Wadah narsisme yang tepat! Wakakakakak.

Btw, kenapa gue jadi nulis banyak gini ya? Ah memang insomnia bikin jadi demen nulis…

image

Bunch of loves,
Yanti Nainggolan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s